Google+ Followers

Monday, May 1, 2017

Cerita di balik Test A1

Assalamu'alaikum,

Ada cerita menarik di balik kembalinya aku belajar bahasa Jerman dan akhirnya memutuskan untuk ikutan test A1 di Goethe Institut Jakarta, dari ada temen Indo yang kuliah di Jerman bilang apakah aku bener-bener yakin bahwa aku "rindu" bahasa Jerman, dari kekagetan orang-orang sekitar tau aku mau belajar dari awal lagi, dari perjuangan urus ini itu sendiri, sampe aku ketemu temen-temen yang sudah ditakdirkan oleh Allah, ketemu.

Yup aku memutuskan untuk mengikuti sebuah program (cerita panjangnnya akan dibahas di judul yang lain ya). Oleh karena itu, aku butuh sertifikat A1 (sertifikat bahasa Jerman dasar), padahal 3 tahun lalu aku sempet test DaF untuk syarat masuk kuliah di Jerman, apa boleh buat aku cuma dapet Niveau 3 di empat penilaian, harusnya minimal Niveau 4 (pokoknya begitulah), terus g jadi deh ngelamar di Uni Jerman, hahaha. Nah untuk ikutan program yang sekarang ini, sebenernya sertifikat DaF 3 tahun yang lalu masih bisa dipake (klo di kedutaan Jerman), tapi apa daya ternyata sampe memasuki umur 27 aku belum mendapatkan hostfam, haruslah pindah haluan negara. Aku udah g bisa ikut program ini ke Jerman melainkan bisanya ke Austria. Singkat cerita, aku daftar test A1 deh.
Itu pun ceritanya berliku... Bener-bener deh Allah sudah punya skenario terbaik...

Akhirnya, aku ambil tes sertifikat A1 di bulan April. di hari-H, aku datang 1 jam sebelum ujian, alhamdulillah, aku masih sempat untuk sholat dhuha dulu, masih sempat untuk buka-buka buku lagi, dan kenalan sama temen-temen baru pastinya. Awalnya, pada sibuk belajar sendiri, aku memberanikan diri berkenalan sama temen-temen di deket aku, yang seruangan terutama. Alhamdulillaah ya jadi nambah temen. Mereka yang ikutan A1 ada yang mau jadi au pair dan ada yang mau menikah dengan orang Jerman. Saat masuk ruangan tes, ada staf Goethe yang bertugas ngecek kartu ujiannya dan ternyata aku kenal orangnya, dulu sempet sekelas di kelas sastra, bukan, dia bukan temen seangkatan aku, dulu dia mahasiswa S2 yang lagi sit in di kelas Sastra S1. Aku sapa aja dan nanya dia masih kenal aku ngga, ternyata masih kenal dan kaget aku ujian A1, dia nanya "Ngapain Ujian A1?", di luar pun pas ketemu dia bilang, "Lulus lah pasti". Ya aku tau aku lulusan sastra Jerman, tapi pantang bagi aku untuk takabur dan jumawa. Aku yakin ada faktor lain selain usaha dan doa yang menentukan sebuah hasil --> takdir Allah.

Setelah ujian tulis selesai, akan ada ujian sprechen (bicara) setelah break. Aku dapet giliran pertama bersama 3 teman lainnya, ya namanya juga nama aku awalnya A. Udah tes di jam awal, urutannya juga nomor 1. Nah sebelum masuk ruangan, aku sempet kenalan sama temen-temen yang lebih banyak lagi, kita bahkan sempet latihan sprechen lho... Senangnya :). Sebelum masuk ruangan pun, kita sama-sama nguatin, kita sama-sama nyemangatin. Latihan dulu sebelum eksekusi tes itu sangat membantu. Di dalem ruangan, kita berempat jauh lebih rileks karena sudah kenal sebelumnya. Kita berusaha nyemangatin meski cuma dengan tatapan mata dan bahasa tubuh. Pengujinya ada 2 dan dapet 1 penguji senior. Hehehe...
Alhamdulilllaah ujian pun akhirnya selesai, deg-degan juga harus tanya jawab di depan dua penguji, sebelum ujian udah sakit perut rasanya kya mau sidang pake bahasa Jerman hehehe...
Setelah ujian, emang baru jam 2an sih tapi ngeri macet kan ya jadilah aku nunggu di perpusnya sampe jam 7 malem, ya selesai sholat isya aku baru pulang ke rumah... Terus sebelum pada pulang, kita bilang semoga kita semua lulus dan lusa ketemuan lagi buat ambil sertifikatnya... Kita juga buat grup supaya klo nanti udah pada di Jerman, in syaa Allah kita akan ketemuan. Alhamdulillaah ya temen-temen aku sebagian besar sudah dapat hostfam jadi tinggal urus visa dan berangkat, ada yang dapet di Koeln, Stuttgart, Berlin, Muenchen, Hamburg, dll. Aku minta doanya aja supaya aku juga dapet hostfam secepatnya, yang paling penting harus selesain tesis dulu sih sebenernya hahaha...

Nah lusanya, kita reunian lagi deh, alhamdulillah semua temen-temen yang di grup lulus semua... Kita foto2 untuk mengabadikan kebersamaan kita... Meski cuma dua kali ketemu tapi kita udah lumayan akrab... Ini foto kebersamaan kita...

Alhamdulillaah, lulus dengan hasil menggembirakan...

Sukses selalu ya kalian yang sebentar lagi berangkat :)
Sampai ketemu di kesempatan selanjutnya ya temen-temen :))

No comments:

Post a Comment