Google+ Followers

Monday, October 16, 2017

Jerman Mengingatkanku pada ....

Assalamu'alaikum,

Wah udah jam setengah 2 pagi nih, belum bisa tidur...
Tadi abis liat foto-foto pemandangan musim gugur di IG. Eh pas banget lokasinya ternyata di Jerman, tulisannya sih di kota Köln... Sebenernya klo inget Jerman itu serasa ada sesuatu yang hanya perlu dikenang, disimpan rapi. Ada kenangan yang g perlu muncul ke permukaan. Selama ini, banyak puisi-puisi aku yang berkaitan dengan Jerman, itu aku klo merem bayangin lagi ada di salah satu tempat di Jerman abis itu bisa lancar nulisnya. Ya, Jerman jadi salah satu inspirasi aku nulis puisi. Aku pernah nulis tentang hasrat aku merasakan musim gugur di Jerman, rasa jatuh cinta aku sama salju di Jerman, tentang orang yang lagi kedinginan di Jerman, tentang kota ramai di Jerman tapi serasa sepi karena jauh dari tanah air dan sebagainya....
Aku masih sedih sih belum bisa ke Jerman sampai saat ini, tapi klo ke Jerman pun aku g tau apakah akan bahagia atau justru tambah sedih...
Memang ada orang-orang berjasa yang ingin aku kunjungi di sana tapi ada juga orang yang pengen aku temui tapi sebaiknya g usah, ya gpp g usah aja...
Kadang sedih juga ya ketika punya impian tapi sebenernya kita udah sama sekali g bisa mewujudkannya...
Bukan karena kita g usaha, bukan...
Namun, memang sudah jalannya aja begitu...
Ada sesuatu yang sudah terjadi dan g bisa kita ubah....
Kebahagiaan itu bukan hanya tentang "aku". Harusnya kebahagiaan orang lain juga jadi kebahagiaan "aku".

Melewatkan Musim Gugur

Sejak tahun lalu
Aku bercita-cita menjumpai musim gugur
Musim dengan warna-warni cantik mendominasi
Aku kagum dengan suasananya
Meskipun kata orang, dingin mulai menusuk
Aku selalu rindu berjumpa musim gugur
Berjalan di atas daun-daun yang terhampar bak permadani
Musim yang ingin kudekap
Musim yang belum pernah terjamah olehku
Namun, sayangnya tahun ini aku tetap melewatkannya
Mungkin aku memang belum diizinkan bertemu dengannya
Mungkin aku masih harus sedikit bersabar
Mungkin aku harus menunggu kamu agar selanjutnya aku tak lagi
Melewatkan musim gugur

Friday, October 13, 2017

Catatan Dini Hari

Assalamu'akaikum,

Hmmm, sepertinya ini blog udah mulai beralih fungsi jadi diary, hahahaha...

Alarm bunyi jam 3 terus sampe sekarang jam 4 belum bisa tidur lagi...

Kadang merenung sih, mikir tentang masa depan, mikir setelah selesai kuliah mau ngapain, sejujurnya mau liburan sih tapi ya masa liburan doang, abis itu mau ngapain coba? Pengennya bisa kerja sosial di Jerman sebenernya cuma ya belum ada respons positif dari Träger di Jerman, lagi pula mama maunya aku segera menikah, ya aku juga mau kali tapi klo belum ada calonnya ya masa mau dipaksain, ke Jerman dulu gpp kali mah....

Pengen gitu me time, jalan-jalan santai aja sambil bawa slr, jeprat-jepret, pengen juga ngerasain bisa paralayang di pegunungan, ya meskipun klo ada teman hidup mungkin akan lebih menyenangkan sih...

Hmmm lagi pula, aku tau sih dalam islam wanita itu sebaiknya ditemani mahram saat berpergian, menjaga dari fitnah juga...

Well, rencana sudah disusun, persiapan sudah dijalankan sebenarnya... Di atas semua usaha dan doaku selama ini, ada Allah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu... Aku akan kembalikan semuanya kepada Allah, semuanya...
Izinkan aku ke Jerman ya Allah, tanpa atau dengan mahram terserah Allah aja...

Karena sesungguhnya ke suatu negara itu bukan hanya masalah finansial dan waktu tapi ada takdir Allah yang memegang peranan penting:).

Wednesday, October 11, 2017

Atau Aku yang Kurang Peka?

Assalamu'alaikum,

Ini hanya pikiran acak aku aja yang tiba-tiba muncul di dini hari begini. Tetiba aja kepikiran, jangan-jangan bukannya g ada seseorang yang care di sekitar tapi akunya aja yang kurang peka. Ya bisa jadi sih, akhir-akhir ini emang udah g aktif di FB dan Twitter, aku g unduh aplikasinya di hp aku... Baru ngecek FB lagi setelah ada kompetisi gitu deh berkaitan dengan Jerman...
Ternyata banyak friend request juga... Ya sebenernya emang udah males klo di add sama lawan jenis yang aku g kenal, biasanya langsung aku "x".
Memencet tombol "x" juga ternyata g semudah itu alias ini jari suka salah tekan jadilah malah confirm atau sebenernya mau liat dulu profilenya siapa tau kenal eh malah "konfirmasi" dan jadi friend. Asli deh sekarang lagi belajar untuk g temenan sama lawan jenis di media sosial buat bentengin diri aja. So maaf ya emang sengaja g aku accept klo yg g kenal.
Ya mungkin benteng yang aku buat sendiri di sekeliling aku terlalu tebel dan kuat kali ya. Jangan coba-coba mendekat, aku butuh yang bisa dobrak.
Aku tuh bukan orang yang nyaman kenalan di sosial media, di dunia nyata juga ngga sih... Aku bukan tipe yang bisa dikenal-kenalin gitu... Klo ada yang g jelas deketin, aku bisa kabur...
Aku cuma bisa ngobrol banyak sama lawan jenis kalau memang ada urusan yang perlu dibahas, selebihnya kya udah males aja gitu ngobrol g jelas...
Aku ngga menyesal sih membuat benteng di sekitar aku, aku orangnya baperan karena emang g biasa deket sama lawan jenis, daripada baper mending g usah deket sama sekali..
Menjaga hati tentu lebih baik.

*Klo mau serius langsung dateng ajalah ke rumah temuin mama papa, sekian.

Monday, October 9, 2017

Menata Hati

Aku yang pernah terluka
Berkali-kali jatuh
Lukanya berbeda-beda
Ada yang menganga
Ada yang perlu dijahit
Dan ada pula yang nyaris tak bisa sembuh
Aku yang pernah menangis
Saat kujumpai kamu dan dia dalam foto yang beredar
Saat kamu memilih wanita lain
Aku yang pernah hampa
Senyum tak ada
Tapi kini aku beranjak sembuh
Kukerahkan seluruh tenagaku untuk memaafkan masa lalu
Ku melangkah perlahan tapi pasti
Meninggalkan kenangan manis dan pahit yang telah bercampur aduk
Aku bahagia pernah memiliki masa lalu yang membuatku belajar
Menata hati
Memaafkan
Menerima
Tersenyum

Ketidaksempurnaan

Kamu mungkin memang tak setampan pangeran yang ada dalam kisah dongeng 1001 malam

Kamu juga tak segagah panglima perang dalam film L*ord of The Ri*gs

Kamu tak tinggal di benteng kokoh nan megah di atas bukit

Kamu mungkin tak berani dengan kecoa terbang

Kamu bukan ensiklopedia berjalan

Kamu bukan si jago kungfu

Kamu bisa jadi orang yang penakut

Dan masih banyak ketidaksempurnaan lain melekat pada dirimu

Meski begitu, izinkan aku menerima ketidaksempurnaanmu yang akan menyempurnakan hidupku

*Puisi ini hanyalah fiktif belaka atau kalau boleh dibilang hanya imajinasi penulis
*Tidak mengarah ke seseorang

Menata Hari Kembali

Assalamu'alaikum,

Hidup ini penuh dengan ujian. Iya dong, masa mau naik level ngga ada ujiannya.

Setiap orang punya kisahnya masing-masing, ya ada yang jalan hidupnya berliku, ada yang kusut di dunia pendidikan, ada yang nyaris menemukan jalan buntu dalam kelabilan, ada yang pusing sama kerjaan, ada pula yang rumit di masalah perncintaan, dan lain sebagainya...

Plis, don't compare your life with other jika hal tersebut malah hanya akan merusak hati bukan malah menyemangati..

Bersyukur guys, di balik semua ujian in syaa Allah akan ada jalan keluar dan yakin Allah punya rencana terbaik...

Kadang mungkin kita ngerasa ada suatu hal yang menurut kita baik, contoh: kita naksir orang yang menurut kita oke banget, ya sholeh, ya pinter, ya good looking, ya humoris, ya misterius, ya hobinya sama... Eh tapi ternyata orangnya g suka kita balik, nah lho gimana tuh ceritanya...

Sabar Sob, susah lho jagain orang yang almost perfect jadi bersyukurlah g jadi sama orang yang too good to be true, hahahaha g deng bercanda doang aku...

Btw, beneran sih bilang sabar Sob, dunia g langsung runtuh juga kok saat gayung tak bersambut, percayalah akan ada orang pilihan Allah untuk kita... Orang yang mungkin tak sesempurna bayangan kita tapi bisa buat kita dan dia merasa sempurna dengan ketidaksempurnaaan, caelah ngomong apaan sih aku ini...
Eh tapi ya, ketidaksempurnaan seseorang itu wajar kan, manusia mana ada yang sempurna sih... Ya cara melengkapi ketidaksempurnaan itu dengan adanya perbedaan... Beda yang bisa saling mengisi, melengkapi...

Hahahaha omongan aku udah ngalor ngidul nih...
Sumpah tadi itu judul udah dibuat dan udah buat 1 paragraf, ke distraksi makan dulu hahaha hihihi dulu jadilah buyar semua inti pikiran yang mau dikembangin lewat tulisan yang mengacu pada judul di atas :p

Jadilah tulisan random, intinya mau nyemangatin siapa aja di luar sana  yang sedang down, yang hatinya lagi rapuh, yang pikirannya lagi kusut kya benang yang udah diuwel-uwel, yang lagi gampang baper, yang lagi sensian, yang lagi suka ngambek...
Yuklah kita menata hari kembali, pikirkan lagi ke depannya mau gimana, yang masih muda masih banyak lho yang bisa kita lakukan, suer deh di luar sana banyak banget kegiatan positif yang bisa bikin otak fresh, iya serius, asal kita mau cari...
Hidup itu cuma sebentar hanya numpang lewat, g bisa dimundurin, dimajuin, dilamain, atau dicepetin kya puter kaset di radio tape...

So don't waste your time guys....
Oh iya ada yang mau aku sampein lagi....
Nangis itu gpp Sob, boleh kok tapi g usah lama-lama, cape, mata bengkak, perih, tisu abis, belum lagi ditambah hati yang tersayat...

Soooo ayo senyuuum :)
In syaa Allah badai pasti berlalu...
Akan ada negeri dongeng baru dengan cerita uniknya...
Persiapkan bertemu naga, tukang sihir, dan pemburu di hutan...
Dan tersenyumlah pada ending ceritanya, bisa jadi kamu ketemu pangeran baik hati :)

Thursday, October 5, 2017

Datang dan Pergi

Assalamu'alaikum,

Maafkan ya ini lagi pms makanya random..
Malam ini tiba-tiba aja kepikiran tentang orang-orang yang pernah datang dan pergi dalam kehidupan aku...

Ya tapi bagi aku klo orang yang pernah aku kagumi itu udah nikah ya orangnya jadi gelap aja gitu bagi aku...
Aku beneran g akan kagum lagi, g akan ganggu kehidupan orang itu sama sekali...

Ya begitulah ya klo bukan jodoh mah diusahakan seperti apa juga ya g akan ketemu...
Udah sampe ada nama yang aku bawa saat berdoa di multazam, akhirnya menikah sama orang lain, ada yang sampe aku minta doa mama papa dan orang-orang terdekat, orangnya nikah juga sama orang lain...
Pokoknya dalam 3 tahun terakhir setiap kagum sama orang g lama kemudian orangnya nikah sama orang lain...

Fiuuuh so painful... Sampe akhirnya aku introspeksi diri, sadar bahwa Allah Maha Pencemburu, mungkin emang aku g boleh kagum sama orang yg belum jadi mahram aku... Beneran cuma jeda hitungan bulan saat kagum sama orang, orangnya bisa tiba-tiba menikah dengan orang lain...

Yaudah sekarang jadi lebih tahan untuk kagum sama orang, jadi g kecewa klo emang orangnya itu bukan jodoh kita...

Lagi banyakin kegiatan positif aja sama komunitas, sahabat, dan keluarga... Asli g sempet untuk menaruh hati ke orang barang secuil... Alhamdulillaah efektif...

Mama sampe terus-terusan ngingetin bahwa doa mama itu aku menikah tahun ini, aamiin ma aamiin..

Sesungguhnya aku sudah sampai pada tahap sangat yakin urusan jodoh adalah urusan Allah...
Jika belum waktunya mau diusahakan sekeras dan seniat apapun tetep g akan bersatu...

-sekian-

Termenung

Begitu malam datang
Pikiranku menyeruak
Dalam keheningan
Aku kadang sampai terlalu keras berpikir
Rasanya otakku kian penuh
Entah itu tentang masa depan
Berjuta cita-cita dan harapan
Juga
Tentang usia yang kian bertambah
Tentang hidup yang cuma sekali
Tentang dunia yang hanya persinggahan belaka
Ada satu titik
Ketika aku terdiam
Termenung
Tak ada suara

Wednesday, October 4, 2017

Kepikiran Pendidikan Anak-anak

Assalamu'alaikum....

Kali ini random abis... Kembali lagi mengetik bersama android...

Atuh tetiba mikirin pendidikan anak-anak di Indonesia... Gegara diskusi kecil-kecilan di grup KIJP (komunitas inspirasi jelajah pulau).

Ini teh ngetiknya lewat hp ngantuk pula baru pulang 1.30 jam yang lalu belum mandi.

Intinya gimana ini ngajarin anak pulau, gimana supaya ajaran kita ke mereka tetep ada di otak dan jadi kebiasaan...

Dari tadi mikir ini kalau ke pulau bulan depan aku teh mau ngapain, biasa ketemu krucil2 nah kali ini akan ketemu anak SD...

Bismillaah atuh semoga ilmu yang selama ini aku pelajari ngga sia-sia ya...

My dream almost come true, bisa ngajar ke pelosok negeri...

Bulan depan in syaa Allah ke pulau seribu...

Next berharap bisa ngajar ke pulau yang lebih jauh....

Ya Allah semoga ada rezeki, meskipun udah resign, bismillaah percaya rezeki itu g hanya uang ... Kesempatan untuk bisa berkonstribusi di dunia pendidikan anak juga rezeki namanya :))
Bahagiab ketemu anak-anak, ketemu temen-temen baru, menikmati pemandangan alam ciptaan Allah juga rezeki kan :).