Google+ Followers

Monday, December 30, 2013

Kabar Bahagia di Hari Minggu

Alhamdulillah, puji syukur aku panjatkan kepada Allah dengan segala kasih sayangNya :")

Baiklah, kita mulai saja kisah ini...
Aku punya mimpi, yaitu bisa melanjutkan studi ke Jerman seusai kuliah, tapi ternyata Allah punya rencana yang lebih indah untukku pastinya.

Berpikirlah aku, di satu sisi aku sangat menyukai pekerjaan ini, di sisi lain tentunya aku ingin sekali mewujudkan cita-cita aku untuk melanjutkan studi ke Jerman... Aku terus berdoa agar Allah menunjukkan jalan yang terbaik... Tidak berapa lama, aku mendapatkan info pendaftaran simak ui yang telah dibuka. Aku coba mendaftar untuk ikutan tes pascasarjana :). Saat hari-H tes, aku deg-degan, maklumlah udah lama g ngerjain soal-soal... Aku baru bener-bener belajar sehari sebelumnya  cobaa (Hari Sabtu aku belajar dari pagi sampe pagi, hehehehe... Jangan ditiru ya belajar system kebut semalam ini). Waktu ngerjain itu, lebih banyak doanya, soal matematikanya, rumus-rumus udh berterbangan deh dari kepala...

Singkat cerita, ada waktu kurang lebih sebulan untuk berdoa a.k.a. jarak antara tes dan pengumuman... Aku berdoa terus minta yang terbaik versi Allah... Mama papa bilang klo aku g keterima, mereka mau aku coba apply s2 di Jerman.

Kemarin adalah hari dimana pengumuman penerimaan mahasiswa pascasarjana diumumkan. Jam 12 malem lewat dikit aku kebangun deg-degan g bisa tidur... Aku buka laptop dan mulai membuka web ui... Jantung rasanya mau copot, sambil terus berdoa "Ya Allah jika hal ini baik untukku, agamaku, dan akibatnya cepat atau lambat, maka luluskanlah aku". Setelah aku masukan nomer ujian, Eng Ing Eng... Alhamdulillah aku diterima :"). Yeaaay... :)

Namun, bersamaan dengan pengumuman ini, ada rasa khawatir yang muncul di dalam hati. Aku sekarang udah kerja, akankah mudah membagi waktu antara kerja dan kuliah? Tentu butuh perjuangan ekstra. Klo harus pilih salah satu, tentu akan menjadi keputusan yang berat. Aku mencintai anak-anak, aku mencintai pekerjaan ini. Aku ambil jurusan pendidikan anak usia dini pun, supaya aku bisa jadi guru yang oke. Jadi, kuliah ini untuk mendukung profesi aku menjadi pendidik.
Allah Maha Tahu yang terbaik, semoga aku bisa menjalani keduanya dengan baik, aamiin.

Rencana Allah memang amazing banget pokoknyaa... Alhamdulillah... Dari aku dapet kerjaan impian sampe aku keterima di fakultas psikologi (fakultas impian aku 5 tahun lalu) dan masuk jurusan yang sejalan sama kerjaan. Subhanallah banget semuanyaa... Walaupun aku tau, mungkin aku harus mengubur cita-cita aku lanjut kuliah di Jerman... Ini jalan terbaik, insya Allah...
Temen-temen mengucapkan selamat ke aku, ada yang bilang "Alhamdulillah ya Din, doa-doa loe diijabah oleh Allah, cuma 1 yang belum, jodoh" hahahha... Bagus kan ini kerja sambil kuliah, supaya g fokus k pertanyaan "kapan sih seseorang itu datang", semoga emang g ada waktu buat gamang :p. Fokus kerja, focus kuliah, focus perbaikan diri *ceritanya mengencangkan ikat kepala, hihihihi...

Untuk kelas, Alhamdulillah jadwal kuliahnya Jumat-Sabtu, aku sangat berharap bisa kerja sambil kuliah... Aku mencintai pekerjaan membahagiakan ini, aku ingin menjadi pendidik yang baik, yang ilmunya bermanfaat dan semoga Allah ridhoi... :")

Hari ini aku mengajar anak-anak orang lain...
Suatu hari nanti, insya Allah aku akan mengajar dan mendidik anak-anak aku sendiri, generasi penerus bangsa, bismillah...
Semoga kelak, aku dikaruniai keturunan yang sholeh dan sholehah dan bisa mendidik mereka dengan baik sesuai dengan ajaran-Mu ya Allah, aamiin :")

Wednesday, December 25, 2013

Belajar Berwudhu

Membaca judulnya mungkin membuat kalian mengernyitkan kening dan bertanya "siapa yang belajar berwudhu?" Hehhehe...

Aku teringat sore itu mungkin adalah waktu dimana kesekian kalinya aku ditemani krucil pinter :)
Adzan ashar pun berkumandang, saatnya sholat.. Saatnya mengajak krucil sholat, alhamdulillahnya mau lho dia diajak sholat... Aku ajak juga dia untuk berwudhu, bahagia rasanya bisa ngajak anak-anak berwudhu dan sholat... Eh iya karena krucilnya laki-laki jadilah aku minta tolong temen aku yang laki-laki ajak dia berwudhu bareng... Seneng deh liat dia dateng-dateng udah basah mukanya, abis belajar wudhu... Subhanallah :) Akhirnya kita sholat berjama'ah deh.. Alhamdulillah, sore yang menyenangkan...

Cerita selanjutnya...
Hari ini juga happy banget karena keponakan-keponakan aku dateng ke rumah... Keponakan laki-laki aku yang namanya Dimas (kelas 1 SD) suka banget ngajakin sholat "Tante Dina, sholat yuk!" Alhamdulillah... :) Dia ajakin seisi rumah untuk sholat... Kali ini aku ajak dia berwudhu, aku minta adikku yang cowok ajarin dia tapi dia bilang "Sama Tante Dina aja..." Hahahaha, maunya sama aku wudhunya, oke baiklah... Akhirnya, inilah saat aku mengajarkan wudhu :) Bismillah... Kemudian sholat berjama'ah lah kita... :)

Aku merasa, menanamkan dan mengajarkan agama sejak dini itu penting banget lho... Dari kecil, anak-anak bisa dibiasakan ikut sholat berjama'ah dan belajar berwudhu... Semoga nantinya krucil-krucilnya bisa mandiri wudhu sendiri yaaa, aamiin... :)

Semoga ini juga jadi pembelajaran aku juga, harus belajar supaya bisa mendidik anak dengan baik, terutama dalam hal akidah :") Semoga juga dapet partner hidup yang sejalan, aamiin :")

Tuesday, December 17, 2013

Drama Queen

Am I a Drama Queen?

Kisah dimulai saat aku harus berangkat ke tempat kerja naik bis... Yup, aku harus naik bis dua kali... Aku bukanlah orang yang menyukai keterlambatan, jadi aku berusaha berangkat lebih awal... Kuayunkan kaki melangkah menyusuri jembatan bis trnsjkt. Rasa kurang sabar bergelayut ketika ada dua orang pemuda berjalan di depanku dengan begitu santai. Ah, rasanya ingin ku berteriak "hey bisa tidak langkahnya dipercepat!".  Saat membeli karcis lagi-lagi aku kesal dalam hati "ya ampun lelet banget ngitung uang kembaliannya." Bis pun datang daaan drama dimulaii... Eng ing eng...

Adegan pertama adalah dengan tergopoh-gopoh ingin melewati puteran besi yang padahal baru bisa diputer klo petugasnya nempelin kartu (posisi bis sudah sampai dan dengan pintu terbuka). Dua orang pemuda di depanku sudah masuk ke bis. Sangking terburu-burunya aku nyenggol tong sampah besi sampe jatoh, semua mata mengarah padaku. Aku seolah tidak peduli dengan tong sampah yang aku jatuhkan, tinggal selangkah lagi kakiku masuk ke dalama bis tersebut.... Seketika pintu bis tertutup... Jlebb, ada rasa kecewa yang sangat pada saat itu, bercampur kesel, kemudian bilang dalem hati "abangnya jahat banget sih, aku udh mau masuk malah ditutup pintunya". Hal yang bikin gundah adalah aku g tau kapan bis selanjutnya lewat, huhuhuhuu... Beberapa saat setelah pintu bis tertutup dan bis berlalu... Aku mematung dengan kedua tangan terangkat dan mulut menganga. Tentu saja aku jadi pusat perhatian... Tiba-tiba "freeze" dan untung sadar bahwa ada tong sampah yang belum aku betulkan ke tempat semula... Diriin tong sampah... Hati remuk redam pokoknya lah gara-gara ditinggal bis... Mungkin lagi sensitif aja kali ya... Air mata udh mau meluap aja sih sebenernya, aku coba menahannya dengan sangat... Oke taddarus menjadi pilihanku, sambil tetap beristighfar, kubuka Al-Qur'an... sebelum mulai baca Al-Qur'an aku sempet ngeluh tapi kemudian bilang "ya Allah, semoga jalanannya lancar sehingga aku cepet sampe tujuan dan g telat." Perasaan kalut banget saat itu... Sampe akhirnya taddarus dengan mata yang air matanya sebentar lagi akan meluncur. Selang kurang lebih 5 menit, sambil terus bilang dalam hati "ya Allah kuatkan aku, jadikanlah aku orang yang sabar." Tiba-tiba air mata aku jatuh ke pipi dan sedetik kemudian bis datang. Kaget bukan main, Alhamdulillah bisnya cuma beda 5 menit. Saat pintu terbuka air mata deras banget turunnya, biarin deh orang-orang pada bingung ngeliatin aku, kenapa aku nangis.... Lanjut lagi taddarusan di dalem bis lah biar hati tenang... Drama Queen banget aku yaaa... Ya ampuun lagi sesnsitif banget...

Hari ini aku mendapatkan ujian kesabaran dan Allah tidak pernah meninggalkanku sekali pun...
Aku jadi introspeksi diri bahwa g seharusya aku banyak mengeluh dan g sabar... Mudah banget bagi Allah datengin bis dan buat jalanan lancar jaya... Allah tau kapan waktu terbaik untuk jawaban terbaik. Allah bener-bener datengin bis nya saat aku udh berusaha husnuzhan, pasrah, dan air mata g sanggup aku bendung lagi... Aku mendapat jawaban dari pertanyaanku "Ya Allah kapan seseorang yang jadi imamku datang?" Penantian itu adalah cara Allah menyayangiku... Allah mau tau seberapa aku inget kepada Allah... Allah mau aku introspeksi dulu, istighfar, kemudian husnuzhan bahwa pilihan Allah adalah pilihan terbaik, setelah itu saat aku pasrah dan menyerahkan semua kepada Allah, insya Allah jawaban Allah atas doa-doaku selama ini lebih indah daripada yang ku bayangkan...

Betapa banyak pelajaran yang bisa kita petik setiap waktunya... Walaupun kisah hidup aku sebagian besar kya drama dan aku drama Queen bangeet... hehehhe...

Terima kasih ya Allah untuk hari ini, aku banyak belajar.... :")